Tinjauan Perspektif dalam Budaya Lokal

Judul            : Rekonsilisasi Dalam Perspektif Budaya Lokal

Author          : Drs. H. J. Lerebulan  (Ken Skyait Terunaman) (Kepala DInas Kebudayaan dan Pariwisata Periode 2007-2012

Publish         : Asistensi Dinas 2008

Cover Design: Ernes Andityaman Falikres, ST (Ken Sisindir-Andityaman)

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas limpahnya akan pelaksanaan dialog budaya di Desa O’Lusi Raya Kecamatan Kormomolin Kabupaten Maluku Tenggara Barat Tahun 2008.

Dengan keberhasilan pelaksanaan ini maka, kami atas nama Pemerintah Daerah, menciptakan sebuah wahana baru akan nilai-nilai budaya lokal yang selama ini masih terjadi konflik, maka dengan pelaksanaan ini juga menggali kembali Historical budaya local yang selama ini masih terpendam diantara personal dengan pemahaman penyatuan persepsi dalam dialog ini diarahkan ke Perdamaian.

Semoga dengan penulisan ini lebih mengenal nilai budaya adat, pemerintah dan agama secara proporsional.***

Sekian dan Terima Kasih.

Medio,     September 2008.

<!–[if !mso]> <! st1\:*{behavior:url(#ieooui) } –>

I. PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Kehidupan Individu dalam Keluarga, kelompok masyarakat, baik antar Internal Kelompok sering terjadi konflik interest (benturan kepentingan) hal ini sudah terjadi sejak jaman Purba yakni antara Anak-anak adam dan Hawa yaitu konflik antara Kain dan Habel , juga konflik antara suku bangsa yakni Israel dan Palestina, juga konflik antara Kampung.  Pada dasarnya konflik terjadi karena sifat : Iri, Dengki, Marah, Curiga, Semburu, dan lain-lain.

Konflik yang sama terjadi juga disekitar kita akibat masalah batas tanah, masalah permainan bola, masalah cinta antar pemuda, masalah pribadi yang tidak dapat diidentifikasi lebih dahulu, akhirnya menyebarkan efek yang lebih luas, dan melibatkan unsur: Agama, Pemerintah, dan Adat

Mencermati akan hal diatas maka Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Maluku Tenggara Barat mulai mengadakan identifikasi masalah dan mencari solusi melalui “Dialog Budaya” atau yang lazim dikenal dengan Nama : “Tafai Dalam

Mendasari akan Visi dan Misi Dinas Kebudayaan dan Pariwisata khususnya di Bidang Budaya yaitu Terwujudnya “Citra Budaya” dan “Pesona Wisata” dalam meningkatkan Ketahanan Budaya dan Pembentukan Jati Diri menuju masyarakat yang berIman, Beradab, dan Berbudaya

Dalam Kunjungan Bupati Maluku Tenggara Barat Drs. S. J. Oratmangun ke Kecamatan Kormomolin, Saudara  Masela disampaikan bahwa konflik terbanyak di Kecamatan Kormomolin dan itu dilaksanakan di O’Lusi Raya (6 Desa)

Dari hasil kunjungasn itu Dinas Kebudayaan dan Pariwisata menjabarkan dalam Rencana Strategis yaitu “Dialog Budaya” yang diawali dengan :

1.      Botol Fabotin  (Pemberitahuan)

2.      Pendalaman Masalah/Identifikasi

3.      Pra Dialog/Kesepakatan Dialog

Perlu untuk disadari bahwa dialog budaya ini merupakan “Dialog Perdana” yang dimotori oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Maluku Tenggara Barat, untuk itu diharapkan dampak/pengaruhnya untuk dapat diadakan Dialog yang sama pada desa-desa konflik lainnya.

B. PERMASALAHAN

Dari hasil identifikasi permasalahan di Kecamatan Kormomolin maka ditemui 2 (dua) Daerah Konflik, yaitu:

1.      Konflik antar Desa-desa di Alusi Raya

2.      Konflik antar Desa-desa di Meyano Raya

Dari 2 (dua) masalah konflik maka Dinas Kebudayaan dan Pariwisata memilih Alusi Raya sebagai awal pelaksanaan dialog budaya.

Konflik yang dimaksudkan adalah konflik akibat batas tanah /petuanan yang tidak jelas.

C. MAKSUD DAN TUJUAN

Maksud dan Tujuan dilaksanakan dialog budaya ini adalah : Terwujudnya “Rekonsiliasi” atas dasar budaya lokal yang menjadi akar pemersatu persaudaraan menuju suatu Perdamaian

D. WAKTU DAN TEMPAT

1.      Waktu Pelaksanaan             : 12 s/d 18 September 2008

2.      Tempat                                 : Natir Resitalu

Adapun waktu pemilihan kegiatan ini adalah bulan September dimana merupakan Bulan Kitab Suci, dengan demikian Firman Tuhan akan menuntun rekonsiliasi ini.

Sementara Tempat Natir Resitalu sebagai sejarah peradaban awal Suku O’Lusi Raya berkumpul merupakan perekat dan pemersatu Budaya Lokal

II. RUANG LINGKUP

Dialog Budaya yang dilaksanakan ini merupakan integrasi : Agama, Pemerintahan, dan Adat sebagai satu persatuan yang dikenal dengan “Paradigma Tiga Batu Tungku”  yang meliputi:

1.      Materi Agama akan menyoroti konflik dan solusinya melalui Hukum Agama

2.      Materi Pemerintahan memberi pemahaman tentang Hukum Positif (KUHP) dalam menyelesaikan Konflik

3.      Materi Budaya memberikan batasan tentang penyelesaian konflik dari Dimensi Hukum Adat (Duan-Lolat)

Untuk itu secara khusus saya menyoroti dari Aspek Budaya dan Adat Istiadat.

Pertama-tama perlu kita mengerti dan memahami definisi Budaya itu sendiri:

* Budaya : suatu Kebiasaan dan Nilai-nilai tertentu yang diakui secara umum atau bersama-sama dalam sebuah masyarakat yang hidup disuatu tempat.  Budaya merupakan produk kolektif atau produk bersama menghasilkan suatu ukuran dan rangkaian tindakan dan dipakai sebagai acuan untuk menilai tindakan orang lain.  (Mengelola konflik).

* Kebudayaan : Keseluruhan yang kompleks yang didalamnya terkandung Ilmu Pengetahuan, Kepercayaan, Kesenian, Modal, Hukum, Adat Istiadat dan Kemampuan yang lain serta kebiasaan yang didapat oleh manusia sebagai anggota masyarakat.  (E.B. Taylor)

Jadi Kebudayaan mengandung 3 (tiga) aspek, yaitu:

1.      Aspek Material

2.      Aspek Perilaku

3.      Aspek Ide

Mencakup :

1.      Peralatan hidup, arsitektur, pakaian, makanan, hasil teknologi, dan lain-lain

2.      kegiatan ritual kelahiran, perkawinan, kematian, pembangunan, pertunjukan.

3.      keyakinan, pengetahuan, nilai-nilai, norma dan lain-lain, dan sebagai wujud kongkritnya yang kita ketahui, seperti: duan lolat

dalam kehidupan bermasyarakat Budaya digunakan dalam berbagai aspek, antara lain:

1. Budaya sebagai faktor dalam Konflik

Ketika ada konflik politik, sosial, maka Budaya akan muncul sebagai faktor yang harus diakui untuk itu dalam menyelesaikan konflik maka dibutuhkan pengetahuan tentang Budaya Lokal/setempat, Bagaimana Kehidupan Beragama, Bermasyarakat.

Namun perlu dipahami bahwa budaya lokal tersebut seiring dengan perkembangan jaman mengalami Interfensi baik Internal dan Eksternal.

Untuk itu perlu disadari bahwa budaya konflik sebenarnya sudah ada sejak dulu, baik antar pribadi denga pribadi maupun kelompok dengan kelompok.

2. Budaya sebagai Sumber daya untuk Perdamaian.

Berbagai tradisi yang baik tumbuh dan berkembang dalam masyarkat, seperti: Pela Gandong , Ai wai, Sasi, dan lain-lain

Ada budaya yang dilembagakan seperti: Duan Lolat dalam mengatasi masalah “Perkawinan, Kelahiran, Kematian, Pembangunan, dan lain-lain.

Banyak lagi contoh yang perlu kita angkat yang berkembang secara turun temurun dan telah diuji sebagai nilai dan norma yang hidup dan berkembang.

3. Budaya, Komunikasi dan Perselisihan

Bila terdapat perbedaan budaya dalam masyarakat akan menimbulkan konflik.  Hal ini dipandang perlu untuk mengembangkan komunikasi antar kelompok yang berbeda aga timbul saling pengertian.  Konflik terjadi karena komunikasi tidak ada, maka muncul curiga, iri hati, dendan dan sebagainya.

4. Kesalahpahaman Karena Budaya

Sering terjadi konflik dimana-mana antar etnik yang berbeda budaya, seperti di Afrika Selatan antara suku yang berkulit hitam dan putih atau Budaya Barat dan Budaya Timur, Islam dan Kristen, Suku dengan Suku lain, atau karena tergusurnya orang asli dan pendatang, dan lain-lain.

5. Hak-hak Azasi dan Budaya

Sering kita tidak dapat memahami dan mengerti mana hak-hak pribadi /individu sesorang dan norma, nilai dan hak-hak universal/umum.  Sering terjadi pemaksaan keinginan pribadi terhadap kepentingan bersama.

Hak-hak pribadi seperti:

–         Hak untuk hidup yang layak: makan, minum, rumah, pakaian, dan lain-lain.

Hak-hak umum seperti:

–         Hak untuk mendapat pelayanan umum seperti: pendidikan, kesehatan, listrk, air, telepon, dan lain-lain.

Semua hak itu hendaknya dilembagakan dengan aturan yang jelas agar tidak terjadi benturan/konflik.

6. Agama dan Budaya

Agama mengajarkan tentang iman kepercayaan dimana kesadaran manusia akan adanya Tuhan Yang Maha Esa dan manusia serta Alam Ciptaan Tuhan sebagai satu persatuan dan kesatuan antara Tuhan dan Manusia.

Sering terjadi konflik antara agama dan budaya dimana agama banyak memberi hukuman terhadap pelanggaran berupa Non Fisik atau hukuman moril, sementara Budaya dan Adat Istiadat Lokal banyak menyoroti hukuman berupa Fisik atas sebuah pelanggaran atau konflik.

Adanya pengakuan bahwa agam lebih dari segalanya (Secularisasi) seperti Roma sebagai Negara Agama, Arab sebagai Negara Agamal namun ada juga yang menganggap bahwa Budaya adalah yang utama seperti Bali, Suku Badui dan sebagainya, sering terjadi karena adanya anggapan adanya kelompok Mayoritas dan Minoritas.  Oleh sebab itu regulasi aturan baik tentang batasan agama dan budaya harus jelas dipahami, seperti adanya ajaran tentang “Toleransi“.

Namun disisi lain Agama dan Budaya juga punya hubungan Adat yang erat, seperti Agama dapat mengontrol Kekuasaan yang berlebihan

§      Secara Singkat dapat disimpulkan bahwa Budaya adalah : Bahasa Etnis, Cara HIdup, Nilai-nilai dan Adat yang berlaku dalam masyarakat.

Untuk itu Hubungan kekerabatan memegang peranan penting dan hendaknya diwariskan turun temurun dan yang menjadi kuncinya adalah: Pengenalan terhadap Identitas setiap orang, Keluarga dalam hidup bermasyarakat.

Identitas yang tidak jelas akan menimbulkan konflik.  Identitas yang jelas akan menghindarkan kita dari konflik.

Identitas yang dimaksud adalah:

1.      Bahasa

2.      Agama

3.      Wilayah

4.      Organisasi Sosial

5.      Budaya

6.      Ras

Dengan mengetahui identitas maka otomatis kita mengetahui tentang “Latar Belakang” seseorang, seperti Identitas Probadi kita, Siapa Orang tua kita; Ayah, Ibu, dan sebagainya.

Dengan demikian kita dapat bertanya Siapakah saya?  Darimanakah asal-usul saya?  Bagaimana hubungan saya dengan Orang lain?  Apa peranan hokum Duan Lolat?

III. INTEGRASI TIGA BATU TUNGKU

( PEMERINTAH, AGAMA, DAN ADAT )

1.      * Agama mengajarkan orang untuk  “Beriman

* Pemerintah (Bangsa/Negara) mengajarkan orang untuk “Beradab

* Adat Istiadat mengajarkan orang untuk “Beradab

2.      *Agama lebih mengajarkan hubungan “persatuan” manusia dengan Tuhan.

* Pemerintah mengajarkan kita tentang suatu peradaban antar orang yang satu dengan yang lain suku yang satu dengan yang lain, Bangsa yang satu dengan yang lain dengan titik berat pada nilai “Persahabatan

*Adat menitikberatkan pada hubungan antar Individu yang ada hubungan darah untuk itu Adat lebih menitikberatkan hubungan “Persaudaraan” dalam suatu perspektif “Kekeluargaan”.

Dengan memahami batasan dan hubungan masing-masing aspek diatas maka kita dapat menjawab bahwa untuk menyelesaikan suatu konflik hendaknya dilihat dari tiap aspek sesuai fungsinya.

Jelasnya agama dengan Nilai/Norma dan Hukumnya, demikian juga Negara/Pemerintah dan Adat.  Sering ketiganya tidak berfungsi secara maksimal dan sifatnya “Parsial”/sendiri-sendiri.

Ada 2 (dua) jenis kekerasan yang menimbulkan konflik, antara lain:

1.      * Kekerasan yang terlihat

2.      * Kekerasan yang tidak terlihat

ad.1. Kekerasan yang terlihat, seperti:

àPembunuhan, Pemukulan, Intimidasi, Penyiksaan.

ad.2. Kekerasan yang tidak terlihat, seperti:

àbersumber pada: Sikap, Perasaan, dan nilai-nilai seperti: kebencian, Ketakutan, ketidakpercayaan, Rasisme, Seksisme, ketidakmampuan dalam bertoleransi.

àjuga bersumber pada kekerasan berstruktur atau melembaga baik menyangkut: Konteks, sistim dan struktur seperti: Diskriminasi dalam pendidikan, pekerjaan, pelayanan, kesehatan, globalisasi ekonomi, penyangkalan hak dan kemerdekaan, pemisahan, dan lain-lain.

Agar kekerasan yang menyebabkan konflik dapat dihindarkan maka kuncinya asalah: Pendidikan yang layak agar orang dapat mengetahui tentang: Haknya dan bagaimana Hubungan Sosial nya   dalam masyarakat;  orang semakin memahami Hak Individu, Hak Kelompok, dan Hak Masyarakat secara menyeluruh juga pemahaman akan Hak dan Budaya serta Hak dan Kesetaraan.

IV. KESIMPULAN

Dari seluruh uraian diatas dapatlah disimpulkan bahwa untuk menyelesauikan konflik hendaknya diadakan identifikasi terhadap isue-isue/masalah serta faktor-faktor penyebabnya terutama yang berhubungan dengan “Kekuasaan”  dan lembaga/institusi yang menanganinya terutama “Qualitas Sumber Daya Manusia”  yang Cerdas baik secara Intelektual, Spiritual dan Emosional sebagai Kunci Penyelesaian Konflik.

V. PENUTUP

Dialog Budaya ini bukan sebagai akhir/final dalam mengelola konflik, namun perlu adanya Lembaga Adat,  Agama, Pemerintah yang permanen aturan hukum yang jelas dan tegas.   Proses dialog selalu diberi ruang/tempat dan waktu, karena kita tidak hidup sendiri, namun hidup dalam keragaman.

Sadarilah bahwa konflik kapan saja dan dimana mengendalikannya “”Pengendalian Diri” adalah Juru Kunci mengatasi Konflik.

Akhirnya “Tafai Dalim” lebih berharga daripada  “Tasong“.

Menyadari bahwa : “Fatnyeme” adalah akar budaya dan “Daing fety” hidup kita tidak sendirian tetapi hidup kita sebagai “Mahkluk Sosial“.

***Ceramah ini disampaikan dalam rangka Dialog Budaya di Desa O’Lusi Raya Kecamatan Kormomolin, Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Tanggal 11 s/d 18 September 2008.***

Drs. H. J. Lerebulan

Asistensi: Ernes A. Falikres, ST (P)2008

13 Responses to Tinjauan Perspektif dalam Budaya Lokal

  1. […] Panduan ini merupakan acuan dalam pelaksanaan dialog di desa Alusi Kecamatan Kormomolin Kabupaten Maluku Tenggara Barat […]

  2. Dik says:

    Salam kenal Bung Ernes., Saya mw bertanya sedikit mengenai tata pemerintahan desa berdasarkan posisi batu adat. Kalo posisi tengah (Mangfarete) tuh dalam pemerintahan desa modern (saat ini) kira-kira fungsinya seperti apa y?…Trus posisi yang ad di gambar apa berbeda untuk setiap desanya?? Terima kasih….

    • ernesfalik says:

      Oke… bung dik… saya berpikir dalam tata pemerintahan belum disusun/dibakukan akan tetapi menurut pengertiaannya mangfarete dibagian tengah,… adalah Kaur Pembangunan… jika ada informasi feedback… ok…
      secara umum sama,… sudah berdasarkan penelitian dalam Buku Forgotten Islands.
      ok..

  3. Isa says:

    hi ernes,
    ini blog yang bagus. teruslah posting info tentang mtb dan culturnya sehingga kita yang di rantau bisa lebih dekat dengan tanimbar. kalau ingin bikin web sendiri atau kantor, kontak saya saja. saya mendalami masalah web beberapa tahun terakhir dan sudah develop beberapa untuk partners yang disini.

  4. Isa says:

    janganlah atasnamakan diri bupati di blog ini, nanti beliau bisa marah dan visitors bisa ngambek. urus saja info tentang mtb saya pikir lebih berguna bagi pengunjung.

    • ernesfalik says:

      Iya menurut ku juga begitu… tapi semua kan kebijakan (policy) dari beliau kita semua dapat berikan saran dan masukan walaupun nantinya terasa pedis ditelinga itu meupakan suatu kritikan untuk maju… maaf iya bang isa… blog ini bukan atas namakan bupati…. tetapi sekedar menuangkan pola pikir saya yang selama ini hanya terbatas media tradisional. bang isa terima kasih atas masukannya… blog ini hanya sebagai media jika penulisan-penulisan tidak di akumulasi/akomodir pikiran untuk membangun itu kan tidak apa-apa mungkin di pemerintahan baru konsep atau blog ini dapat dimanfaatkan. thanks broor

  5. pixer says:

    salam kenal bung ernest beta bisa tau apa arti dari nama Kormomolin dan kenapa di pakai nama tersebut sebagai nama kecamatan……….

    • ernesfalik says:

      saya tidak tahu yang pasti artinya belum menanyakan tetapi kenyataannya diambil dari nama sebuah tanjung kormomolin yang berada di meyano,… dan soal penamaannya dan tempatnya sesuai dengan political waktu itu…

  6. Mahastuti says:

    Salam kenal, Pak Ernest..
    Boleh saya tahu penjelasan dari gambar perahu dengan keterangan seperti sorlury, ompak nruan, dll.
    Terima kasih..

  7. LvH says:

    Salam Kenal,pak ermes
    info yang sangat menarik..terutama tentang paradigma 3 batu tungku
    harap ke depannya MTB akan lebih baik.

    • ernesfalik says:

      salam kenal juga… mari sama-sama kita bangun mtb… and let’s to get 1.000.000.0000 nama saumlaki di dunia maya… go I-public Saumlaki…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: